Berita

Menu ini memuat perkembangan kabar dan informasi terkini tentang Perpustakaan Kementerian Sekretariat Negara, ditulis untuk disampaikan kepada para pengunjung dan masyarakat umum

Perpustakaan Tutup Gegara Pandemi, Bocah Ini Justru Bikin Buku Sendiri

Oleh Dhian Deliani, S.Sos. —

Suara.com - Pandemi Covid-19 mengubah banyak hal dalam kehidupan. Termasuk hobi membaca seorang bocah perempuan ini.

Sebelum pandemi, Egypt Bush yang berusia 5 tahun melakukan perjalanan mingguan ke Perpustakaan Umum Queens cabang Cambria Heights. Di sana akan mengambil 10 hingga 14 buku sekaligus sebagai cerita pengantar tidur untuknya dan saudara laki-lakinya. Pada bulan Maret, hobi yang dicintai tiba-tiba terganggu.

“Saat perpustakaan tutup, kami memiliki banyak buku, mungkin 10-12 yang telah kami periksa,” kata ibu Egypt, Shaleem Bush.“Dia terus membacanya berulang kali dengan ayahnya. Suatu hari dia berkata, 'Mengapa kamu tidak membuat sebuah cerita?'

Malam itu, dia menceritakan sebuah cerita dari imajinasinya. Dia mulai menuliskan apa yang dia tulis.

Hanya dengan begitu saja, sebuah hobi baru lahir. Shaleem, yang bergerak di bidang komunikasi, bekerja dengan desainer grafis untuk menghidupkan buku.

Egypt muda sekarang menjadi penulis yang produktif. Sejak Juni, dia telah menerbitkan “Kota Pahlawan Super”, “Keluarga Pahlawan Super”, “Sekolah Pahlawan Super”, dan “Buku Mewarnai dan Aktivitas Pahlawan Super Mesir Sehari-hari”.

Tema di semua bukunya berkisar dari orang biasa memiliki kekuatan super yang dapat mereka gunakan untuk membantu komunitas mereka.Buku-bukunya semuanya membintangi dirinya sendiri - seorang New Yorker dengan warisan Trinidad - sebagai karakter utama.

Tinjauan keragaman dalam penerbitan anak-anak tahun 2018 menemukan bahwa hanya 10 persen dari buku anak-anak yang menggambarkan karakter Afrika-Amerika.

“Tidak banyak tempat di mana dia bisa melihat anak-anak yang terlihat seperti dirinya,” kata Shaleem. “Ini tentang pemberdayaan.”

Egypt bersekolah dari jarak jauh, tetapi dia telah membaca buku bersama secara virtual di kelasnya. Dia dan ibunya telah mengunjungi toko perlengkapan kecantikan dan salon kuku tempat dia menjual buku itu.

"Melihat dia berinteraksi dengan anak-anak ini sungguh istimewa," kata Shaleem. “Mereka semua berkata, 'Saya juga ingin menulis buku!'

Sumber :https://www.suara.com/lifestyle/